Biotek

Cegah Wabah Covid-19, LIPI Selenggarakan Pelatihan Penanganan SARS-Cov-2

Cibinong, Humas LIPI. Kiprah LIPI terhadap pencegahan mewabahnya Covid-19 tidak berhenti sebatas produksi bahan hand sanitizer dan desinfektan semata. Pembentukan tim penanganan melalui kegiatan Pelatihan Penanganan Sars-Cov-2 pun dilakukan sebagai bentuk kontribusi dalam Gugus Tugas Covid-19. Pelatihan Sesi I yang merupakan pelatihan perdana dilakukan secara online pada Selasa (31/3) yang selanjutnya akan dilakukan pelatihan secara langsung pada Rabu dan Kamis (1-2/ 4) di fasiltas BSL-3 (Biosafety Level 3) LIPI yang berstandar WHO.

Khasiat Jahe Merah

Cibinong, Humas LIPI. Jahe merah (Zingiber officinale var. rubrum) merupakan salah satu jenis unggul tanaman rimpang jahe yang ada di Indonesia. Jenis ini merupakan varietas unggul karena memiliki kandungan senyawa aktif yang lebih tinggi dibandingkan varietas jahe lainnya. Sehingga jahe merah banyak digunakan sebagai bahan baku obat-obatan tradisional. Secara morfologi, jahe merah mempunyai rimpang berwarna merah hingga jingga muda serta memiliki aroma tajam dan rasa yang pedas.

Beberapa bulan terakhir, masyarakat Indonesia diresahkan dengan merebaknya COVID-19 yang disebabkan oleh SARS-CoV-2. Persebaran virus ini berpusat di Wuhan, Cina yang saat ini sudah menjadi pendemik di seluruh dunia. Berdasarkan publikasi di Jurnal Military Medical Research, kombinasi beberapa tanaman herbal (Traditional Chinese Medicine) dengan jahe merah sebagai salah satu komposisinya, telah digunakan untuk pencegahan dan mengurangi gejala penyakit COVID-19.

Teknologi Genome Editing untuk Kualitas Tanaman Pangan Lebih Baik

Kemajuan di bidang bioteknologi ditandai dengan munculnya produk-produk hasil rekayasa genetika dan genome editing. Namun, pengembangan penerapan genome editing belum dibarengi dengan regulasi yang tepat dan jelas. Di Indonesia, pemanfaatan teknologi rekayasa genetika diatur dalam Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 21 Tahun 2005 tentang Keamanan Hayati Produk Rekayasa Genetik yang mengelompokkan hasil genome editing sebagai Genetically Modified Organisms (GMO) sehingga dalam proses pelepasannya akan mengikuti aturan pelepasan tanaman hasil rekayasa genetika. “Harapan kami pada tahun ini  Indonesia sudah mempunyai keputusan tentang kebijakan regulasi terkait pemanfaatan genome editing yang dibedakan kategorinya dengan produk rekayasa genetik yang lain,” ujar Plt. Deputi Ilmu Pengetahuan Hayati LIPI, Yan Rianto pada FGD “Genome Editing: Status Riset Pengembangan dan Regulasinya”di Cibinong. (13/01)

LIPI – PAPUA KAJI BERAS MERAUKE MENUJU INDIKASI GEOGRAFIS

Merauke, Humas LIPI. Kabupaten Merauke, Papua pernah ditetapkan sebagai Lumbung Beras Indonesia Timur, karena mengalami surplus beras, dengan keberhasilan pertanian ini Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Merauke berencana untuk menindaklanjuti hasil dari nilai tambah surplus beras tersebut. sebagai langkah positif mendaftarkan komoditas berasnya, “Beras Merauke”, sebagai Indikasi Georgrafis (IG) ke Kementerian Hukum dan HAM RI.

Langkah selanjutnya Pemkab Merauke melalui Organisasi Perangkat Daerah (OPD)-nya, Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah dan Penelitian dan Pengembangan (BAPPEDALITBANG) dan melakukan kerja sama terkait kajian penelitian Beras Merauke dengan Pusat Penelitian Bioteknologi LIPI. Adapun bertujuan Kerjasama ini untuk menghasilkan kajian awal mengenai Beras Merauke untuk melangkah  dalam rangka menuju pendaftaran IG.

Melalui beberapa tahapan  yang dilakukan dengan penandatanganan naskah  29 Juli 2019 yaitu proses pengambilan sample tanah, air, benih; analisis laboratorium; Forum Group Discussion (FGD), dengan mengundang, kelompok tani, gabungan kelompok tani, penangkar benih, pengusaha beras, dan dinas-dinas pemerintah kabupaten yang terkait, dan perwakilan DPRD setempat, untuk melihat tanggapan masyarakat terkait proses pendaftaran Indikasi Geografis Beras Merauke yang ternyata langsung disambut antusias oleh masyarakat.

Dibutuhkan usaha menjaga produk kearifan lokal agar tidak diklaim oleh negara tetangga dan adanya sinergitas dan koordinasi antara pihak masyarakat dan PemKab. Merauke terkait tata kelola beras dari hulu dan hilir. ungkap Gebze, John Gluba Gepze. sebagai tokoh masyarakat Merauke, ditambahkannya “Perlu ada kejujuran dan kontrol dari pemda dan Lembaga Pelindung Indikasi Geografis (LPIG) supaya pedagang tidak asal mengaku-ngaku beras Merauke saja,“. Dirinya mengharapkan, “Perlu ada distribusi peran antara LPIG, BUMD Kab. Merauke, dan Bulog sehingga petani tidak mengalami kebingungan terkait bisnis proses pertanian dari hulu ke hilir,” ucapnya pada acara  FGD Tahap II, di Merauke.

Setiap daerah tentunya mempunyai perbedaan karakter yang ada pada beras Merauke disebabkan tanah yang subur dan juga dapat ditanami varietas jenis apa saja, jelas Enung Sri Mulyaningsih, Peneliti Puslit Bioteknologi-LIPI selaku koordinator kerja sama Kajian IG, lanjut Enung  “Untuk tingkat pertanian, sampel benih yang diteliti adalah varietas Inpari 32, Mekongga dan Ciherang dengan membandingkan benih yang diambil dari Merauke dan benih sejenis yang diambil dari Jawa Barat, ” ungkap  Enung.
 Ditambahkan Enung, “Hasil penelitian benih-benih tersebut menimbulkan perbedaan karakter dikarenakan pengaruh dari iklim, suhu, air dan tanah Kab. Merauke sehingga berbeda dengan benih asalnya. Hal ini lah yang menjadi ciri khas dari Beras Merauke dan patut untuk didaftarkan menjadi Indikasi Geografis Merauke”  jelasnya.

Sebagai informasi kegiatan FGD ini diakhiri dengan penetapan varietas terpilih serta susunan organisasi Masyarakat Perlindungan Indikasi Geografis (MPIG). Harapannya, Merauke dapat dikenal tak sekadar sebagai salah satu bait lirik lagu nasional tapi juga karena ikon Beras Merauke-nya, serta menjadi lumbung pangan di wilayah Timur Indonesia. (Cas/,Ang/ed KS

Enzyme Production from Cassava Peels by Aspergillus awamori Kt-11: The Making of Natural Sweetener from Several tubbers

The use of cassava (Manihot esculenta Crantz) peel for enzyme production has not been widely used. The purpose of this study was to produce complex amylase enzymes from cassava peel by A. awamori KT-11 and apply them in the manufacture of natural sweeteners. Enzyme production is carried out on red and white cassava peel. Media of cassava peel sterilized, inoculated with 1% A. awamori KT-11, incubated for 5 days, then dried at 50°C and mashed. Making sugar is done on cassava flour, sweet potato ( Ipomoea batatas L), taro (Colocasia esculenta) and cocoyam (Xanthosoma sagittifolium) with different concentrations of 10%, 15%, 20%, and 15% and 20% enzyme concentrations. The hydrolysis process is carried out for 3 days at 60°C. The enzyme activity in red cassava peel was 405,006 U/mL and white cassava peel was 321,239 U/ml. The sugar produced in cassava, taro, sweet potato, and Cocoyam was 101.38 mg/mL, 81.18 mg/mL, 55.929 mg/mL, and 42.874 mg/mL, respectively. The results of TLC showed that cassava and taro sugar contain maltose, lactose and glucose, sweet potatoes contained glucose and dextrin and Cocoyam containing fructose. The sweetness level of sugar from cassava, taro, sweet potato and Cocoyam is 14 brix, 12 brix, 9 brix and 9 brix, respectively. ( Ruth Melliawati and Farida Rahman )

casava

Sumber/Full text : http://jurnal.biotek.lipi.go.id/index.php/annales/article/view/369/pdf

(ahm)

Lock full review www.8betting.co.uk 888 Bookmaker

Pusat Penelitian Bioteknologi LIPI